Perokok mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk dijangkiti COVID-19

Kajian klinikal di Tabex


Kajian Klinikal mengenai keberkesanan Tabex

Tabex sitisine telah diuji secara klinikal pada sejumlah pesakit. Stoyanov S. Dan Yanachkova M. Salah seorang pencipta Cytisine mengkaji 70 sukarelawan dengan kepakaran yang panjang dalam berhenti merokok dan mendapati bahawa 57 peratus pesakit berhenti merokok pada 31.4 peratus hasilnya adalah separa: pengurangan rokok yang dihisap dari 20-30 hingga 3-4 sehari. Hasilnya negatif pada 11 persen pesakit yang disebabkan oleh penghentian awal Tabex: sebelum hari ke-3 terapi - sejumlah masa yang diperlukan untuk memenuhi organisme dengan sitisin. Pada kumpulan kedua 17 perokok dengan penyakit akut, pemberian Tabex bersama dengan antipsikotik, antidepresan dan insulin mengarahkan 5 pesakit untuk berhenti merokok dan disebabkan penurunan. 

Oleh itu, tabex tidak bersosial dengan ubat yang diterima oleh kumpulan pesakit. Vlaev S. Et al. Memandangkan peluang untuk mengawal gejala depresi pada lima pesakit dengan kemurungan psikogenik dan berkala dalam dos dan aplikasi Tabex. Tabex dilaksanakan secara berperingkat meningkatkan dos, dos harian maksimum ialah 15 mg. Pengurangan gejala depresi yang cepat, peningkatan pesakit dengan kemurungan reaktif diperoleh pada akhir minggu pertama. Pada pesakit dengan kemurungan berkala - dari akhir minggu kedua. Sebagai hasil sampingan, ketegangan dalam dan penurunan sedikit tahap tekanan darah ditunjukkan. 

Kesan antidepresan ubat dijelaskan dengan peningkatan tahap katekolamin, terutama adrenalin yang berkurang pada pesakit dengan kemurungan. Kesan adrenostimulasi dari Tabex telah terkenal sejak sekian lama, tetapi aktiviti antidepresannya dilaporkan oleh Antonov L. Dan V. Velkov. Kesan rawatan dengan Tabex sitisin di Friedrichsheim Hospital di Berlin menunjukkan penurunan jumlah perokok yang telah berhenti merokok dengan Tabex sitisin. Tindakan antidepresan disahkan oleh psikosis pada 2 pesakit yang telah menerima Tabex sitisin dalam keadaan remisi. 

Hasilnya sama seperti penggunaan psikoforin antidepresan pesakit. Statistik ini disahkan oleh Stoyanov dan Yanachkova pada pesakit psikik. Penulis mengatakan bahawa sejenis kemurungan sesuai untuk terapi Tabex dengan peningkatan dos harian yang cukup berhati-hati. Paun D. Dan Franze J. Dari Friedrichscheim Hospital di Berlin mengkaji keberkesanan terapi Tabex pada 266 perokok, dengan membandingkannya dengan 239 kumpulan plasebo. Hasil diikuti pada minggu ke-4, kelapan, ketiga belas dan ke-26 setelah menggunakan Tabex.

Pesakit dengan niat serius untuk berhenti merokok mempunyai keutamaan. Pada minggu kedelapan, 55% pesakit yang dirawat dengan Tabex telah berhenti merokok, peratus ini menurun menjadi 26% pada akhir minggu ke-26. Para penolak dari kumpulan utama telah menurun dua kali ganda jumlah rokok yang dimakan. Para penulis menunjukkan hasil yang luar biasa bagi mereka yang dirawat dengan Tabex jika dibandingkan dengan kumpulan yang dirawat dengan plasebo dan juga menyimpulkan bahawa Tabex dapat berjaya digunakan ketika pesakit memiliki niat serius untuk berhenti merokok. Kajian klinikal pada Tabex juga dilakukan dengan Tabex yang diberikan kepada 366 perokok dengan hepatitis dan 239 pesakit yang dirawat dengan plasebo.

Setelah menyelesaikan kursus penuh, 55% pesakit berhenti merokok, dan juga kumpulan dengan plasebo hanya menghasilkan 34 persen. Dari 230 perokok dengan bronkitis yang dirawat dengan Tabex 85% berhenti merokok dengan Tabex pada akhir minggu ke-4, dan selepas lapan minggu - 66% dan selepas 23 bulan - 46%. Hasil ini telah banyak didokumentasikan dan digunakan dalam kajian klinikal selanjutnya. Tablet tabex sitisin menjadi semakin diminati kerana kelebihan kesihatan yang selamat dan sihat yang diberikannya berbanding dengan suplemen pemakanan berasaskan nikotin. Berikut adalah ubat dengan Tabex Cytisine pada kumpulan risiko perokok di Berlin dan Potsdam.

Schmidt F. Menjalankan ujian kuantiti 14 ubat untuk 1975 perokok melalui eksperimen terkawal plasebo buta ganda. Tabex diberikan kepada 181 pesakit secara keseluruhan. Hasil menunjukkan bahawa pesakit yang dirawat dengan Tabex mengalami peningkatan yang optimum. 103 pesakit berhenti merokok setelah 3 bulan peratus ini di mana ia menurun menjadi 38%. Tabex diikuti dengan menggunakan ubat niperli, atabaco, citotal, unilobin, potassium chloride, potassium granulate, potassium citrate, nicobrevin, targofagine, etc. direkodkan oleh pesakit sendiri dalam bentuk soalan yang dipercayai.

Kami dapat membuat kesimpulan umum berikut mengenai keberkesanan terapi Tabex: Ubat Tabex dianalisis pada 1045 sukarelawan dan dibandingkan dengan 400 pesakit yang dirawat dengan plasebo dan 1500 pesakit yang dirawat dengan beberapa ubat anti merokok yang lain. Hasil yang diperoleh menunjukkan bahawa 55 hingga 76% pesakit yang dirawat dengan Tabex berhenti merokok. Peratusan umum dari pelbagai kajian mempunyai kepentingan statistik dan oleh itu lebih besar daripada persiapan yang lain dibandingkan. Tabex menunjukkan kesan maksimum pada penyakit paru-paru kronik yang berkaitan dengan merokok yang berpanjangan, dan juga pada pesakit dengan penyakit psikik yang bersifat depresi.

Tidak ada kesan buruk yang ditemukan dengan menggunakan Tabex Cytisine. Peningkatan besar dari keadaan umum pesakit diperhatikan kerana penghentian nikotin. Nota: faedah kitaran 2 bulan. Pesakit yang telah lalai sepanjang kelas pertama harus mengulang kursus pada bulan kedua.

(Tabex selalu dianjurkan untuk dikitar dua kali untuk faedah maksimum). Sekiranya ini gagal, ulangi kursus pada selang waktu 4 hingga 5 bulan sambil berusaha sedaya upaya untuk berhenti merokok dengan Tabex di antara. 

Baca lebih lanjut

Bagaimana Tabex berfungsi di dalam otak anda?  Cara menggunakan Tabex Mengenai Pokok Laburnum

Jangan tunggu lagi

Anda tidak akan berada di laman web ini jika anda tidak mempunyai keinginan untuk menjalani kehidupan bebas asap rokok.

Pesan Tabex anda hari ini!